Banyu Pinaruh, Pembersihan Badan Tradisi Umat Hindu di Bali

IndonesiaNew, BALI – Selain destinasi, budaya di Indonesia kerap menjadi daya tarik wisatawan mancanegara berlibur ke Indonesia, salah satunya Banyu Pinaruh di Bali.

Banyu Pinaruh merupakan tradisi umat Hindu di Bali yang melakukan pembersihan badan atau mandi di sumber-sumber air atau di laut.

Banyu Pinaruh dilaksanakan setelah perayaan hari raya Saraswati, yang jatuh pada hari minggu menurut pawukuan Hindu.

Pada setiap perayaan Banyu Pinaruh, umat Hindu biasanya menghaturkan sesajen serta melakukan persembahyangan di pinggir pantai atau sumber air lainnya.

”Kemudian baru melakukan pembersihan badan dengan mandi di Pantai atau sumber air lainnya. Setelah selesai melakukan pembersihan badan, dilanjutkan dengan prosesi kum-kum an,” ucap Kepala Dinas Pariwisata Bali Agung Gede Yuniartha Putra kepada IndonesiaNew, Minggu (14/1/2017).

Banyak Pinaruh, tradisi umat Hindu di Bali (Foto: Gettyimages)

Menurutnya, kum-kum an ini terdiri dari air bunga yang dibasuhi kewajah serta badan kita. Wisatawan biasanya ikut berbaur dan foto-foto.

Agung Yuniartha mengatakan wisata bahari di Bali akan selalu menjadi tempat recomended untuk dikunjungi, semua wisatawan domestik maupun mancanegara pun berbondong-bondong untuk mencari tempat wisata bahari di Bali.

Bali terkenal dengan pantai-pantainya yang indah, salah satu pantai yang terkenal di Bali adalah pantai Kuta. Banyak juga pantai indah lainnya di Bali, seperti pantai Pandawa, pantai Melasti, pantai Sanur, pantai Nusa Dua.

”Dalam acara Banyu Pinaruh juga nanti ada acara meminum racem. Racem merupakan minuman tradisional Bali yang juga disukai Wisman. Ritual Banyu Pinaruh ini sangat menarik dan memang kami terapkan sebagai wisata kearifan lokal. Selain dapat mengenal adat dan budaya lokal, bisa mengenal alam bahari di sekitar kita terutama Pantai,” ujarnya tersenyum.

Kata Agung, inti dari ritual ini adalah pembersihan diri melalui sumber-sumber air yang ada. Diharapkan wisata bahari Banyu Pinaruh ini menjadi wisata yang sarat makna. Selain dapat melestarikan warisan tradisi lokal, juga dapat berlibur menikmatinya.

“Kami menghaturkan canang (rangkaian janur dan bunga) untuk dipersembahkan sebelum melakukan Banyu Pinaruh atau pembersihan diri di pantai,” lanjutnya.

Tradisi umat Hindu di Bali (Foto: Flickr)

Mereka melakukan persembahyangan sebelum melakukan pembersihan diri dengan mandi dan keramas di pantai atau sumber air saat ritual Banyu Pinaruh, yang artinya air pengetahuan.

“Banyu Pinaruh bukan hanya datang berkeramas atau mandi ke pantai atau sumber air tetapi membersihkan kekotoran atau kegelapan dalam hati dan pikiran dengan ilmu pengetahuan yang kami rayakan saat Saraswati, begitu makna acara ini,” tandasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*