Festival Pacu Jalur Kearifan Lokal di Riau Resmi Dibuka

IndonesiaNew, RIAU – Festival Pacu Jalur di Provinsi Riau resmi dibuka. Lebih dari 12 ribu pedayung yang tergabung dalam 193 jalur beradu kekuatan dalam mendayung perahu untuk menjadi yang tercepat dari babak penyisihan yang dimulai pada 23 Agustus hingga berakhir 26 Agustus 2017 di Tepian Narosa Teluk Kuantan, Kabupaten Kuantan Singingi, Kepulauan Riau.

Gubernur Provinsi Riau Arsyadjuliandi Rachman saat membuka secara resmi Festival Pacu Jalur mengatakan kegiatan ini merupakan salah satu kegiatan yang sangat diminati masyarakat. Sebab Pacau Jalur tradisional milik Kuansing dan masyarakat Riau ini memang kental dengan kearifan lokal.

“Hal itu menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan, baik lokal, nasional maupun mancanegara,” kata Arsyadjuliandi Rachman kepada IndonesiaNew, Rabu (23/8/2017).

Karena itu Gubernur menambahkan pemerintah baik kabupaten maupun provinsi akan terus melakukan berbagai langkah promosi guna meningkatkan jumlah kunjungan wisatawan pada masa mendatang.

“Pariwisata tugasnya promosinya dan dorongan promosi ini yang terus menerus dilakukan. Kami bersama Kementerian Pariwisata memberikan dukungan penuh agar event pacu jalur ini semakin dikenal dunia,” tuturnya.

Festival di Riau (Foto: kemenpar)

Lomba Pacu Jalur tahun ini begitu fenomenal, betapa tidak sebanyak 193 Jalur (istilah untuk tim yang ikut berlomba) sudah dipastikan akan melewati perjuangan babak penyisihan hari pertama yang dimulai 23 hingga 26 Agustus 2017.

Sebanyak 193 jalur (perahu) ini diisi pendayung sekitar 50-60 setiap perahu, jadi akan terdapat total sekitar 12 ribu pedayung siap memperebutkan Piala Bergilir Menteri Pariwisata RI dan total hadiah sebesar Rp65 juta.

Uniknya, tahun ini Piala Menteri Pariwisata RI tersebut tak hanya diperebutkan oleh Kabupaten Kuantan Singingi (Kuansing) dan Indragiri Hulu (Inhu), tapi juga kabupaten lainnya di Riau.

Seperti Kota Pekanbaru, Kabupaten Kampar, Pelalawan dan yang paling jauh datang dari Kabupaten Siak. Mereka ikut memeriahkan event nasional ini. Kabupaten Inhu mengutus 33 jalur untuk berjuang membawa Piala Menteri Pariwisata dan Gubernur Riau tersebut. Jalur-jalur dari Inhu cukup punya nama dan ditakuti oleh lawan-lawannya seperti Buaya Kuning dan Tuah Kalojengking Muda Indragiri.

Jutaan wisatawan​ tumpah ruah di festival di Riau (Foto: kemenpar)

Sementara itu, Kabupaten Kuansing sendiri yang paling banyak mengutus adalah Kecamatan Kuantan Tengah sebanyak 26 jalur. Disusul Kecamatan Kuantan Tengah sebanyak 19 jalur. Begitu juga dengan Kecamatan Pangean dan Benai yang sama-sama mengutus 18 buah jalur.

Sedangkan Kecamatan Gunung Toar mengutus 15 jalur dan Inuman sebanyak 14 jalur serta Kecamatan Hulu Kuantan sebanyak 12 jalur.

Untuk Kecamatan Kuantan Hilir diwakili oleh sembilan jalur, Kecamatan Kuantan Hilir Seberang, Sentajo Raya dan Cerenti sama-sama 8 jalur. Sedangkan Kecamatan Logas Tanah Darat dan kabupaten tetangga masing-masing satu jalur

Menteri Pariwisata Arief Yahya saat mendapatkan laporan jumlah peserta dan penontong yang sangat fantastis itu langsung minta jajarannya untuk segera mengabadikan momen fenomenal ini.

“Pacu jalur ini fenomenal, tidak ada di dunia selain di Kuansing. Event ini berkelas dunia, saya sudah minta segera buat dokumentasi baik foto, video untuk dapat segera di viralkan. Insya Allah, tahun depan kita akan kemas lomba ini menjadi lebih besar dan mengglobal sesuai dengan temanya “Riau Menyapa Dunia,” tukasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*